Kerjasama SMSI & Asprov PSSI Jatim, Ahmad Riyadh Serahkan Hadiah Lomba Karya Jurnalistik Piala Dunia U-17 Indonesia 2023

0
2
Penyerahan Pemenang Lomba Karya Tulis Jurnalistik Piala Dunia oleh Ketua Asprov PSSI Jawa Timur, Ahmad Riyadh UB, PhD., juga Ketua Dewan Pembina SMSI Jatim di salah satu kantornya, di Jalan Juwono, Surabaya
Penyerahan Pemenang Lomba Karya Tulis Jurnalistik Piala Dunia oleh Ketua Asprov PSSI Jawa Timur, Ahmad Riyadh UB, PhD., juga Ketua Dewan Pembina SMSI Jatim di salah satu kantornya, di Jalan Juwono, Surabaya

9NEWS – Hasil kerja bareng Asprov PSSI Jatim dengan Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Jatim, akhirnya sebanyak tujuh pemenang Lomba Karya Tulis Jurnalis Piala Dunia U-17 2023 di Indonesia telah ditentukan. Hadiah juga telah diserahkan kepada mereka pada Senin, 29 Januari 2024.

Penyerahan hadiah lomba tersebut diberikan langsung oleh Ketua Asprov PSSI Jawa Timur, Ahmad Riyadh UB, PhD., juga Ketua Dewan Pembina SMSI Jatim di salah satu kantornya, di Jalan Juwono, Surabaya.

Adapun juara pertama diraih oleh Afdholud Dzikry dari media bola.net dengan judul ‘Warisan Piala Dunia U-17 untuk Indonesia: Pengamanan Ramah, Teknologi Memudahkan, dan Alasan Mengapa Mimpi Tak Boleh Berhenti’.

Juara dua diraih oleh Ahmad Zilky dari kompas.com dengan judul ‘Piala Dunia U-17 2023: Bangun Kepercayaan FIFA, Jalan Indonesia ke Sepak Bola Modern. Dan Juara ketiga diraih oleh Fariz Yarbo dari ngopibareng.id dengan karya berjudul ‘Piala Dunia U-17, Aksi PSSI Wujudkan Transformasi’.

Sementara empat juara harapan diraih oleh M. Ikhsan Mahar dari Harian Kompas, Ali Mahrus dari Jawa Pos, Dwi Arifin dari kempalan.id, dan Wiwiq Prayugi dari bola.com.

Ketujuh pemenang ini selain menerima uang tunai, juga mendapatkan trofi serta sertifikat. “Selamat kepada pemenang. Terima kasih atas sumbangsih gagasan serta pemikiran mengenai sepak bola Indonesia ke depan yang tertuang dalam karya yang Anda buat,” ujar Ahmad Riyadh.

Riyadh melanjutkan, akan membawa kegiatan lomba karya tulis ini ke rapat PSSI sebagai masukan untuk federasi. “PSSI menilai penyelenggaraan Piala Dunia U-17 di Jawa Timur relatif berjalan baik, kecuali masalah transportasi di hari pertama. Setelah itu, kita penyelenggara terbaik dari seluruh daerah penyelenggara. Ditambah dengan adanya lomba ini, sepertinya ini menjadi nilai plus buat PSSI Jatim,” ujar Riyadh.

Sementara itu, salah satu dewan juri lomba, Joko Tutuko Abdul Latif mengatakan, penentuan pemenang lomba karya tulis jurnalistik Piala Dunia U-17 ini cukup ketat.

Pasalnya, setiap karya harus melalui sejumlah skrining dan verifikasi hingga terpilih tiga besar dan empat juara harapan. “Ada 20 karya yang kami nyatakan tidak lolos skrining awal karena tulisan berbentuk straight news. Sebanyak 60 karya lainnya kita cermati betul dari tiga aspek penilaian yang kami jadikan acuan,” paparnya.

Setelah itu, ketiga dewan juri yang terdiri dari Ahmad Riyadh selaku ketua dewan juri, Wartawan Olahraga Senior, Joko Tutuko Abdul Latif, dan Ketua PWI Jawa Timur, Lutfil Hakim, harus menggelar tiga kali pertemuan untuk melakukan penilaian. “Alhamdulillah, di pertemuan ketiga kami bertiga memiliki penilaian yang nyaris sama terkait tujuh karya yang akhirnya menjadi pemenang,” ujar Joko.

Sementara itu, Lutfil Hakim memuji seluruh karya yang lolos verifikasi, terutama yang terpilih sebagai pemenang. Pasalnya, seluruhnya cukup bagus.

Terutama pemahaman materinya, serta gagasan yang dituangkan. Ini bisa menjadi sumbangsih untuk kemajuan sepak bola Indonesia ke depan,” tuturnya.

Suara Para Pemenang

Afdholud Dzikry mengaku senang dengan terpilihnya dia sebagai juara pertama dalam Lomba Karya Tulis Jurnalistik Piala Dunia U-17 di Indonesia 2023 kali ini.

Sebagai apresiasi yang cukup membanggakan bagi saya. Alhamdulillah, ini menjadi penyemangat saya untuk terus berkarya. Terima kasih Asprov PSSI Jatim atas apresiasinya,” kata jurnalis Bola.net ini.

Hal serupa disampaikan oleh Fariz Yarbo dari Ngopibareng.id. Ia tak menyangka jika dirinya menjadi juara ketiga. “Pesaing saya tak main-main. Hampir 80 persen media nasional dan cukup ternama. Tapi Alhamdulillah, saya berhasil menjadi tiga besar,” katanya.  ( NDI )


BAGIKAN BERITA :